January 11, 2009

Silent Mode II

Relevankah aku untuk terus mendiamkan diri, membawa hati yang luka? Silent mode masih terus berjalan, dia masih melakukan segalanya seperti selalu, namun terus diam membisu. Aku pula masih terus begini, melayani hati tanpa mahu berbicara.

Mendung diluar seumpama hati ku yang mendung sekian lama..hujan yang bakal turun seumpama airmata ku yang hampir kering. Mengapa aku tidak memulakan bicara? Oh tidak..bukan aku yang bersalah dah bukan aku yang memulakan silent mode ini. Aku masih tercari-cari punca silent mode ini berlaku dan aku gagal.

Alangkah seronoknya, jika hari ini masih ada sikecil untuk menemani aku, ketawa riang bersama..berkejaran..aduh! mengapa hati ini masih belum lagi dapat menerima kehilangannya. Bersama angin yang bertiup di iringi titis titis hujan, aku terus melayani perasaan. Sampai bilakah silent mode ini akan berakhir aku tidak pasti.

No comments:

Popular Posts