January 10, 2009

Silent Mode - Relevankah aku

Segalanya masih basah dalam ingatan kerana masih rasa terkilan belum sempat untuk menyatakan sesuatu. Semakin aku berlari, semakin ia mengejar ku. Semakin kuat aku ingin melupakan, semakin kuat rasa rindu ini.

Malam kian gelap dan sunyi, aku masih mengurung diri didalam kamar sepi ini. Hati di sayat rindu pada arwah Mia. Terdetik hati ni..senyumlah mama kerana senyuman adalah penawar jiwa..ketawalah mama kerana ketawa adalah pengubat segala duka. Bagaimana harus mama melupakan sedangkan masih terasa-rasa buah hati mama di depan mata.

Hujan di luar membangkitkan rasa kedamaian..ingin rasanya aku berlari bermain airnya..membasahkan diri mententeramkan hati. Entah mengapa, hubby ku mendiamkan diri..adakah bicara ku telah mengecilkan hatinya? Bagaimana ia terjadi? Terjadi begitu saja...tiba-tiba dia silent mode dengan aku. Sedih hati tapi aku mendiamkan diri. Ego kah aku? atau dia sebenarnya ego?

Entah mengapa, aku rasa aku semakin jauh darinya..tiada gurauan..tiada kalimah sayang dikala dia melancarkan silent mode dengan aku. Kenapa aku biarkan keadaan menjadi begini. Malas untuk berbicara kerna aku masih dalam kesedihan dan dia seolah-olah melarikan diri dari kesedihan yang sama. Aku tersingkir dari berkongsi perasaan sedih itu.

Di kala keseorangan dan kesedihan, hati bertambah sakit mengenangkan apa yang berlaku di bumi Palestin. Ya allah, besarnya dugaanMU pada mereka. Kasihan anak-anak yang masih kecil, hati aku rasa tersiksa..sedih menyelubungi hati..bersatu bersama rasa rindu pada Mia. Ingin aku berkongsi rasa dengan ibu ibu di bumi Palestin... ingin aku berkongsi kata dan derita..kerna aku telah melalui satu frasa kehilangan.

No comments:

Popular Posts